13 Hari tegang sekitar Suharto lengser








-          BAGIAN-11 – Hari ke-10, 20 Mei 1998: Gagal bujuk ‘Babe’

Pada keesokan harinya terjadi perkembangan yang menarik. Waktu itu kami berkumpul di ruang tengah rumah di Ratahan guna menyaksikan perkembangan politik di Jakarta.
Terlihat dalam tayangan TV bahwa sejumlah tokoh masyarakat seperti KH Abdurahman Wahid, Dr. Nurcholish Madjid, Emha Ainun Najib, dan lain-lainnya baru saja mengadakan diskusi mengenai perkembangan terakhir di tanah air. Di lain bagian laporannya TV menayangkan bagaimana aparat keamanan mulai memasang barikade kawat berduri tajam di beberapa tempat.
Tokoh-tokoh itu mengatakan bahwa Pak Harto masih nampak kukuh tidak mau bergeser dari posisinya. Kudengar juga acara kumpul-kumpul di Monas yang semula digagas oleh Dr. Amien Rais dibatalkan. Ia antara lain mengatakan tak perlu menambah korban lagi hanya untuk menurunkan seorang kakek-kakek.
Mendengar itu semua badanku merinding. Entah apa yang terjadi waktu itu, tapi ucapan Dr. Amien Rais mengandung pernyataan samar-samar bahwa pengosentrasian demonstran di Monas boleh jadi akan menjatuhkan korban selain mahasiswa Trisakti tempo hari.
Entahlah. Yang jelas hatiku bertambah miris saja. Berita-berita lainnya sebelumnya mengatakan para demonstran telah memasuki Gedung MPR/DPR tanpa dapat ditahan-tahan lagi. Mereka menggugat Ketua MPR/DPR Harmoko untuk mendengarkan tuntutan rakyat dan segera menentukan sikap.
Mereka menuntut Sidang Umum Istimewa untuk meng-impeach Presiden Suharto. Di layar kaca nampak mantan aktivis Angkatan 66 dan juga salah seorang pendiri Lembaga Bantuan Hukum (LBH) yaitu Dr. Adnan Buyung Nasution berkata keras-keras kepada Harmoko untuk menyuarakan tuntutan rakyat itu.
Sedangkan suamiku, sedang ada di tengah pusaran politik yang santer tanpa jelas juntrungannya. Tentu saja ia takkan terbuka padaku untuk hal-hal yang sensitif  tapi aku sudah merasakan bagaimana repotnya posisinya di waktu itu.
Yang terlintas dalam pikiranku waktu itu adalah yang penting semuanya selamat dan di bawah lindungan Tuhan Yang Maha Kuasa. Dadaku berdebar-debar menunggu apa lagi yang akan terjadi.


(BERSAMBUNG – Bagian 12: Presiden Suharto mundur!)

13 Hari tegang sekitar Suharto lengser

13 Hari tegang sekitar Suharto lengser ditulis oleh
10/10 based on 10 ratings from 10 reviewers
Ayo berkomentar dengan baik!
Komentar menggunakan sistem moderasi. Gunakan nama asli / alias untuk berkomentar, bukan judul post atau nama produk. Komentar dengan link mengarah ke post / produk mungkin tidak akan ditampilkan. Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan, terima kasih.

0 comments:

Posting Komentar