13 Hari tegang sekitar Suharto lengser





-          BAGIAN-13 – Hari ke-12, 22 Mei 1998: Suamiku jadi Pangkostrad

Pagi hari ini aku sudah punya rencana yang pasti yaitu mengontak suamiku, JL, di kantornya lewat ponsel. Tentu saja aku sampaikan pula permintaan maafku karena aku telah “kabur” tanpa sengaja dari rumah mertua.
Tapi ada satu hal penting yang ingin ku-check kembali kepada JL, yaitu kabar mengenai diangkatnya dia menjadi Panglima Kostrad menggantikan Panglima waktu itu yaitu Letjen TNI Prabowo yang juga menantu Presiden Suharto.
Kabar itu justru kudapatkan dari kakak iparku, Willy Lumintang. Semalam ia menelepon aku guna mengatakan bahwa suamiku akan menjadi Pangkostrad. Dari mana ia tahu kabar itu kakak iparku tak mau bercerita sama sekali. Panggilan ponselku kepada JL sampai pula padanya segera pagi itu. Lalu kuceritakan apa saja yang aku alami kemarin termasuk kelupaan berpamitan kepada mertua. Kukatakan kepadanya kalau Willy mendengar adiknya akan diangkat menjadi Panglima Kostrad.  
            “Apa benar begitu?” tanyaku. JL hanya menjawab kalem, “Iya…itu katanya….tapi Pak Wiranto sudah bilang kalau sayalah yang paling cocok dari ketiga calon yang ada.”
            Menurutku itu wajar sebab sebagai Asisten Operasi tentunya tahu betul di mana saja pasukan berada dan berapa jumlahnya. “Namun itu belum pasti, karena Papa belum mendapatkan Sprint (Surat Perintah) dan Printlak (Perintah Pelaksanaannya),” sambungnya lagi. “Oh, ya sudah,” jawabku singkat.
            Pada kira-kira pukul 11.00 siang harinya suamiku menelepon bahwa ia telah mengetahui Surat Perintah dari Pangab sudah diterbitkan, tapi secara pribadi ia belum menerimanya.
            Lalu pada pukul 13.00 datang telepon dari ajudan JL, Serma Gito, yang dengan tergopoh-gopoh mengatakan bahwa menurut informasi yang didapatnya Sprint sudah di tangan Bapak (maksudnya suamiku). “Tapi Pintlaknya belum, Bu,” katanya selanjutnya.
            Tentunya kalau JL benar-benar jadi Panglima Kostrad maka dia akan mendapatkan tugas, beban tanggung jawab tidak kecil. Sebagai istri yang telah mendampingi suami yang bertugas sebagai prajurit aku memahami betapa berat rintangan dan tantangan yang akan dihadapi suamiku. Ia akan mengemban tugas berat. Selama ini ia selalu diterjunkan pada saat-saat genting dan ia menurutku selalu berhasil menjalankan tugas yang dibebankan ke padanya.
            Hari itu aku merasa perjalanan waktu amat lambat dan menyiksa. Sekitar pukul 16.00 petang datang lagi informasi dari ajudan. Kali ini berita bahagia nampaknya. Printlak sudah di tangan JL dan akan dilangsungkan serah terima jabatan segera hari itu dengan Pak Prabowo Soebianto.
            “Wah, Bu, ada berita gembira. Printlak sudah di tangan Bapak. Tapi Bapak sulit menghubungi Ibu sebab beliau diminta selalu mendampingi Pak Bagyo (KSAD Jenderal TNI Soebagyo),” tutur Gito.
            Sejam berlalu aku mulai gelisah menanti kabar perkembangannya. Aku bertanya-tanya apakah serah terima jabatan (Sertijab) sudah dilaksanakan atau belum. Tak ada kabar apa-apa. Aku lalu menghubungi Gito lewat ponselnya.
            “To, omong-omong Pak Prabowo-nya sudah ada atau belum?” tanyaku pada ajudan JL.
            “Belum kelihatan tuh, Bu. Saya juga bingung mau serah terima jabatan dengan siapa nanti itu….,” jawab Gito dengan sungguh-sungguh.
            Aku semakin bingung dengan keadaan seperti itu. Ada apa ya? Pokoknya keadaan waktu itu sangat membingungkan, penuh tanda tanya besar.
            Kurang lebih setengah jam kemudian datang lagi telepon dari Gito. “Bu, saya lihat ada Pak Prabowo di sini, tapi saya tidak tahu apa yang terjadi di dalam,” tuturnya.
            “Baiklah tolong ya To, saya sangat perlu Bapak,” kataku.
            “Baiklah Bu nanti saya sambung lagi,” jawabnya kemudian menutup hubungan teleponnya.
            Pada sektiar pukul 20.00 JL meneleponku. Ia berkata: “Aduh, sudah sekian lama aku enggak dengar suaramu…,” katanya dengan nada senang. Ketika kusinggung mengenai serah terima jabatan ia menjawab: “Sudah, sudah selesai…saya sudah jadi Pangkostrad.”
            Hatiku bertambah lega. Dia sekarang bertambah maju lagi sebagai Panglima Kostrad. Aku bangga padanya.
            “Lha, Sertijabnya di mana?” tanyaku, “Pak Prabowo terus di mana sekarang?”
            “Enggak Mah, Prabowo enggak ada….,” suaranya datar dan pelan sekali dan menurutku ia agak kecewa saat itu. “Aku menerima tongkat komando dari KSAD Jenderal Soebagyo…,” sambungnya.
            “Jadi Papah pulang atau tidak?” tanyaku. Ia menjawab tidak pulang dahulu.
            “Tolong antarkan baju preman sama baju dalamku karena aku langsung bertugas ke Markas Komando Kostrad,” pintanya. JL meminta seluruh anggota keluarga berdoa agar bisa menjalankan tugas berat sekarang ini. “Jangan Amin dulu, sampai besok.”
            “Kenapa Pah?”
            “Karena Papah harus mengeluarkan para mahasiswa seluruhnya dari Gedung MPR/DPR, tolong ya Mah,” jawabnya. Aku mengingatkannya untuk berhati-hati berhadapan dengan mahasiswa karena mereka ini anak-anak kita sendiri, keponakan sendiri, saudara-saudara kita sendiri. Ia mengiyakannya.
            Sekitar pukul 23.00 KL menelepon lewat ponselnya. Katanya: “Mah saya sudah di Gedung MPR/DPR . Tugasku berat tolong doakan lagi saya ya mah…”
            Aduh aku ikut-ikutan tegang sekali. Aku seolah ikut terjun ke lapangan dan merasakan betapa pelik dan beratnya tugas JL sekarang ini. Aku kemudian menelepon Mertuaku di Ratahan agar memberi doa kepada putranya yang sedang mengemban tugas berat.
            Kalau saja mahasiswa gagal dikeluarkan dari gedung itu, entah apa jadinya esok, kataku padanya.
            Di kemudian hari aku mendengar darinya bahwa suasana lobby dan ruangan-ruangan kerja saat itu sudah kacau balau. Sebagian mebel (furnitur) ruangan rusak berat, komputer berjatuhan di lantai dan semacamnya.
            Setelah beberapa lama sesudahnya JL bercerita bahwa ia berhasil mendekati para mahasiswa dan mengatakan agar mereka meninggalkan gedung karena untuk menggelar Sidang Istimewa esok hari. Para petugas kebersihan dari Pemprov DKI Jakarta sudah siap untuk melaksanakan tugas membersihkan sampah dan kotoran lainnya di Gedung wakil rakyat tersebut.
            Para mahasiswa mau mengerti maksud tersebut dan menyingkir dari Senayan. Mereka menolak diantar pakai kendaraan milik Kostrad dan memilih diantar pakai kendaraan milik Korps Marinir. Akhirnya serombongan demi serombongan para mahasiswa meninggalkan Senayan menjelang dinihari.

(BERSAMBUNG – Bagian 14: Suamiku diberhentikan)
 



13 Hari tegang sekitar Suharto lengser

13 Hari tegang sekitar Suharto lengser ditulis oleh
10/10 based on 10 ratings from 10 reviewers
Ayo berkomentar dengan baik!
Komentar menggunakan sistem moderasi. Gunakan nama asli / alias untuk berkomentar, bukan judul post atau nama produk. Komentar dengan link mengarah ke post / produk mungkin tidak akan ditampilkan. Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan, terima kasih.

0 comments:

Posting Komentar