Orang Minang Turunan Iskandar Zulkarnain?




Oleh Adji Subela

Judul    : Minangkabau – Dari Dinasti Iskandar Zulkarnain Sampai Tuanku Imam Bonjol
Penulis            : Amir Sjarifoedin Tj.A.
Editor            : Asril Esden dan M. Yadi
Penerbit    : PT Gria Media, Jl. Pulogadung Raya No.15 Kawasan Industri Pulogadung, Jakarta Timur, Telepon (021) 4603973
Edisi            : Cetakan 1, 2012
Jumlah halaman    : xxvi + 551
Ukuran buku        : 15 x 22 cm

    Membicarakan Minangkabau nampaknya bakal mengungkap banyak hal. Dan yang paling menarik tentunya klaim bahwa suku ini masih keturunan Iskandar Zulkarnain (Alexander the Great). Dari mana pun asal usulnya, suku ini menoreh banyak catatan penting di sejarah Indonesia. Suku perantau ini menyebar ke berbagai daerah dan negara. Diaspora mereka membawa serta kebudayaan Minang dan Indonesia pada umumnya. Banyak tokoh berbagai bidang yang mencatatkan namanya di forum nasional maupun internasional. Bahkan dalam survai CNN mengenai makanan terlezat, maka rendang, yang sering dikaitkan dengan Minang, menempati urutan pertama.
    Penulis dari awal sudah mengatakan ia tidak menulis buku sejarah, tapi sekedar cerita, sebuah nostalgia mengenai kebudayaan Minangkabau (hlm.xxi). Ia bercerita mengenai alam Minangkabau (hlm.6 – 43), kemudian adatnya (hlm.55 – 84), sistem kekerabatannya (hlm.89 – 129), ikatan kemasyarakatnya (hlm. 131 – 160), kerajaan Minangkabau (hlm.163 – 170) dan lain-lain sampai 16 bab. Ia juga mengemukakan kenapa orang Minangkabau suka merantau. Pendek kata nyaris komplet. Kalau saja penulis menyertakan sejarah dan seluk-beluk masakan Minang yang terkenal sebagai produk budaya, akan lebih menarik.
    Cerita mengenai Minangkabau karya Amir Sjarifoedin Tj.A. ini disusun dari 292 buku rujukan, ditambah berbagai sumber lainnya, dapat menjadi informasi awal untuk meneliti lebih mendalam mengenai kebudayaan Minangkabau. Bagi pemula, “buku cerita” ini cukup mengasyikkan untuk dibaca, guna menambah pengetahuan kebudayaan suku-suku di tanah air.
Seperti bagian yang menarik mengenai klaim keturunan Iskandar Zulkarnain yang sudah disebutkan. Penulis menguraikan asal-usul kepercayaan itu, termasuk di dalam tambo Minang, serta penelitian Poortman. Klaim itu digambarkan berawal dari Sultan Djohan Djani, bajak laut yang berhasil menjadi penguasa Daya Pasai (1168 -  1204 M) (hlm.45). Bajak laut ini berasal dari Gujarat dari bapak orang Persia dan ibu orang Punjabi. Malahan Poortman mengatakan siapa saja orang Gujarat selalu mengaku keturunan Iskandar Zulkarnain. Penulis menambahkan Iskandar Zulkarnain tidak pernah menguasai Minangkabau (hlm.44).
Penulis juga mengungkap betapa ada penguasa Pasai berikutnya yaitu Sultan Malik Ul Mansur, yang pandai memalsu sejarah. Amir Sjarifoedin menyamakannya dengan Ki Gede Pemanahan dari Mataram yang memalsu sejarah keturunan. Penulis membeberkan putra Malik Ul Mansur yaitu Sultan Said Amanullah Perkasa Alam itulah yang menerapkan mitos dinasti Iskandar Zulkarnain di alam Minangkabau seperti kesimpulan Poortman pada akhirnya.
Jerih payah penulis untuk menyusun “buku cerita” ini patut dihargai. 

Orang Minang Turunan Iskandar Zulkarnain?

Orang Minang Turunan Iskandar Zulkarnain? ditulis oleh
10/10 based on 10 ratings from 10 reviewers
Ayo berkomentar dengan baik!
Komentar menggunakan sistem moderasi. Gunakan nama asli / alias untuk berkomentar, bukan judul post atau nama produk. Komentar dengan link mengarah ke post / produk mungkin tidak akan ditampilkan. Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan, terima kasih.

0 comments:

Posting Komentar