Wisata



Selendang Mayang Melayang di Kota Tua
Oleh Adji Subela
Warna pelangi Selendang Mayang begitu menggugah selera merangsang liur. Di tengah terik matahari siang di pelataran Taman Fatahillah, Kota Tua, Jakarta Barat, di hari Senin, Selendang Mayang mengibas pesonanya seolah merayu pengunjung Museum Sejarah Jakarta, atau mereka yang sekedar menikmati pemandangan, atau penendara sepeda onthel, untuk mencicipi-meresapi segarnya.
Es Selendang Mayang belakangan ini populer kembali, antara lain berkat siaran kuliner di televisi. Penghilang rasa haus khas Betawi ini telah bertengger di kawasan Kota Tua sejak tahun 1987 lalu. Penjualnya adalah warga asli Betawi dari kampung Kedoya, Kanda. Pria beranak tiga ini meneruskan usaha mertuanya. Pertama karena hanya ketrampilan ini yang ia punyai, kedua ingin supaya es model asli Betawi ini digemari lagi. Seingatnya, ketika masih kanak-kanak, es selendang mayang cukup populer di kalangan warga Betawi maupun pendatang.
Di tahun 70-an banyak penjualnya, sekarang di lingkungan Taman Fatahillah atau yang dulu disebut Taman Beos, tinggal dia yang bertahan. Meskipun demikian, di daerah Petak Sembilan masih ada juga yang menggelar Selendang Mayang tiap hari, dan belakangan laris juga.
Selendang selera
Es khas Betawi ini ujudnya biasa saja, yaitu santan yang diguyur air gula dan diberi pecahan es kecil-kecil. Tapi isinya hebat. Bentuknya mirip puding (podeng) asal Belanda itu. Warnanya merangsang, yaitu merah, hijau, putih. Puding tradisional ini dibuat dari tepung aren yang didatangkan dari Bekasi. Jadi bahannya mirip hunkue itu.
“Tepung aren dari sana bagus, bersih, dan lebih putih,” ujar Kanda. Puding itu ditutup pakai daun pisang, lantas diiris tipis-tipis memakai pisau bambu (sembilu), sebelum dituang di mangkok. Tiap hari Kanda menghabiskan dua nyiru besar puding aren ini.
Setiap hari pukul 06.30 Kanda berangkat dari rumah untuk naik kereta listrik pagi. Petang hari pukul 17.00 ia harus pulang supaya takketinggalan kereta. Semula Kanda berjualan di halaman Taman Fatahillah. Seingatnya, mulai 2007 makin banyak pengunjung yang datang, dan tahun 2009 Kanda diajak berjualan di cafe di dalam Museum Sejarah Jakarta, terletak di bagian belakang.
Ketika ditanya berapa penghasilannya, Kanda malu-malu. “Pokoknya bisa menghidupi saya, istri, tiga anak dan mertua saya,” jawabnya mengelak.
Sambil meresapi sejarah ibukota lewat Museum Sejarah Jakarta es Selendang Mayang menjadi komplemen nostalgik bagi penduduk Jakarta yang pernah mencecapi popularitas es puding tradisional tersebut di masa lalu.

Wisata

Wisata ditulis oleh
10/10 based on 10 ratings from 10 reviewers
Ayo berkomentar dengan baik!
Komentar menggunakan sistem moderasi. Gunakan nama asli / alias untuk berkomentar, bukan judul post atau nama produk. Komentar dengan link mengarah ke post / produk mungkin tidak akan ditampilkan. Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan, terima kasih.

0 comments:

Posting Komentar