Menguak Sejarah Kupang

Timor Kupang : Dahulu dan sekarang
Resensi Buku
Oleh Adji Subela

Judul                            : Timor Kupang Dahulu dan Sekarang
Penulis                          : Andre Z. Soh dan Maria N.D.K. Indrayana
Editor                           : Nirwanto Ki S. Hendrowinoto dan Harlina Indijati
Penerbit                        : Kelopak (Kelompok Penggerak Aktivitas Kebudayaan)
                                      Jakarta, 2008
Jumlah halaman              : xviii + 229
Ukuran buku                 : 15,3 cm x 22,5 cm
Kertas     : HVS 80 gram

Upaya Andre Z. Soh, dosen kelahiran Waingapu, Sumba, NTT, dan putrinya, Maria N.D.K. Indrayana, guna menulis sejarah kota Kupang patut dipuji. Buku mengenai sejarah kota di Pulau Timor belahan barat ini amat jarang. Padahal Kupang sudah dikenal orang sejak berabad-abad lampau.
Diceritakannya, sejak Abad Ke-VII kekaisaran Cina (Dinasti Fang) telah mengetahui kota ini (Hlm 1), lalu Majapahit menyebut daerah ini pula seperti penuturan Mpu Prapanca di Negarakretagama. Kemudian masuklah bangsa Barat, a.l. Portugis tahun 1518, Spanyol (salah satu kapal armada Magelhaens), Inggris yang diwakili Kapten Bligh yang pernah diberontaki Fletcher Christian dalam kapal Bounty, lalu Belanda.
Dengan rendah hati Soh dalam pengantarnya menyebut bukunya ini sekedar tali perangkai “bunga-bunga” milik orang lain agar berguna. Tapi usaha bapak empat orang anak dan kakek dari enam orang cucu ini bukan main-main. Tak kurang 35 buku berbahasa Belanda, Inggris, dan Indonesia yang dia ‘kebet’ guna menggali sejarah kota Kupang.
Hasilnya adalah sekelumit sejarah serba singkat tapi komplet dan cukup detail dari Kota Kupang. Buku ini menjadi tidak membosankan karena banyak menampilkan gambar peta, serta foto-foto lama kota itu dan foto sekarang. Juga ada sejumlah foto para tokoh yang tentu sudah sulit dicari. Malahan pembaca dimanja dengan galeri foto dari halaman 181 hingga 220. Sebagian disajikan berwarna.
Buku ini amat berguna bagi para peminat sejarah – khususnya Kota Kupang – sebagai bahan awal untuk masuk lebih mendalam ke bagian-bagian penting sejarah Pulau Cendana tersebut.
Dibagi dalam empat Bab, tulisan Soh dan putrinya mengupas kedudukan Pulau Timor sebelum kedatangan bangsa Eropa, sejarah, perjuangan menentang Belanda, dan menjelaskan bidang pertahanan dan pendidikan.
Pendeknya buku ini perlu dibaca oleh mereka yang ingin mengetahui sejarah Kupang dan ingin menyelam lebih dalam ke dalam pelukan kota serta pulau yang sejak berabad lalu terkenal akan kayu cendana serta lilinnya.

Menguak Sejarah Kupang

Menguak Sejarah Kupang ditulis oleh
10/10 based on 10 ratings from 10 reviewers
Ayo berkomentar dengan baik!
Komentar menggunakan sistem moderasi. Gunakan nama asli / alias untuk berkomentar, bukan judul post atau nama produk. Komentar dengan link mengarah ke post / produk mungkin tidak akan ditampilkan. Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan, terima kasih.

0 comments:

Posting Komentar