Langsung ke konten utama

Betawi bukan cuman Kerak Telor doang, Cing!

Betawi bukan cuman Kerak Telor doang, Cing!
Oleh Adji Subela

Sedih bener dengerin pernyataan orang soal Betawi. Kagak ada kemajuannya, serba klise stereotipe melulu. Katanya orang Betawi tersisih, makanannya terpinggirkan.
Bengkali dari soal tanah emang bener begitu. Tapi masak iya orang Betawi digambarin bodoh melulu. Kagak, cing. Sebenernya nih, banyak orang Betawi jadi tokoh. Contoh besarnya ya M.H. Thamrin. Di jaman sekarang ini udah kagak kehitung orang Betawi jadi intelektual. Banyak yang jadi jenderal seperti Mayjen TNI (Purn) HM Djaelani, Mayjen TNI (Purn) Adam Damiri dan laen-laennya.
Nyang jadi dokter ame tukang engsinyur kagak keiitung, begitu juga pilot di perusahaan besar, nyang jadi direktur perusahaan negara, swasta dan asing juga banyak. Yang jadi peneliti di berbagai lembaga ilmiah juga banyak. Liat tuh Ikrar Nusa Bhakti, dan laen-laennya. Apa itu enggak bisa dibilang maju? Sedeng Gubernurnya sendiri sekarang juga keturunan Betawi. Pengusaha Betawi juga banyak. Nah, kalu dibilang orang Betawi ketinggalan terus, itu bengkali kurang informasi atawa emang mau jual Betawi sebagai suku ketinggalan, miskin permanen, biar dapet obyekan. Duileeh segitunye.

Bayangin, soal gegaresan aja, orang ketinggalan inpormasi. Setiap kali ulang taon Jakarta yang diasongin cuman kerak telor melulu, seolah-olah cuman itu doang penganannya. Stasiun tv Trans-7 tanggal 22 Juni sore cerita, katanya kerak telor kian tersisih. Astagfirullah aladzim. Tersisih apenye Cing? Kue ini kian “moncer” tau kagak? Lah ente diri yang ngelaporin kalo di musim PRJ banyak orang Garut jualan tuh kue. Artinya pasar tambah banyak kan? Liat dong pada hari-hari biasa aja, di mal-mal banyak yang jualan kerak telor. Ini jau lebih maju dibandingin tahun 80-an dulu.
Nyang bikin empet, kerak telor seolah-olah jadi satu-satunya kue Betawi. Astagfirullah aladzim, teliti dong. Sekarang ini kalu orang pelesiran ke Museum Sejarah Jakarta, bakal liat orang jualan es selendang mayang. Di Petak Sembilan tepatnya Kalimati, banyak orang jualan es khas Betawi ini, begitu pula di Serpong atau Bintaro. Orang mulain kenal kuliner Betawi asli.
Sebenernya banyak bener kue khas Betawi, sebut aja akar kelapa, kembang goyang, aliabegente, kue rangi, pancong, kue lempeng, legodo (cempedak goreng), podeng cempedak, kue abuk, jongkong, sengkulun, dan masih segudang lagi nyang laen.

Masakan Betawi
Masakan Betawi juga mulain populer. Jangan bilang sayur asem ame gado-gadonya yang dari dulu emang sedep. Sayur asem aja ada yang sayur asem kuning, juga sayur kelapa kelor. Sangking populernya, gado-gado Jakarta dibikin lagu kroncong dan jadi acara populer di RRI Stasiun Pusat Jakarta bertahun-tahun dan brenti akhir era 70-an. Soto kaki kambing Betawi khas Tenabang populer bener ampe ke luar kota segala.
Ada juga masakan yang sekarang jadi buruan orang seperti gabus pucung. Ikan gabus yang dimasak pakai keluwak (pucung) populer baek di Betawi tengahan ampe pinggiran.
Gorengan kambing yang sedep gurih bener rasanya sampai tahun 2000-an masing ada di Bendungan Hilir. Namanya sih gorengan kambing tapi ujudnya sayur daging kambing bandot berkuah setengah gulai setengah kare. Enak betul. Sayangnya sekarang ilang dari tengah kota Jakarta. Tiap Lebaran kita kenal sayur besan, yang biasanya dibawain ama menantunya buat ngirimin besan.Semur Betawi juga cukup populer biar daerah lainnya juga ada.
Ayam panggang Meester dulu terkenal, begitu juga sate Nyoo Kim Pul, perdekel Nyonya.
Ikan peda merah jagung pipil plus pete jadi topnya mertua Betawi. Enak bener deh. Soal sambel aja, Betawi punya macem-macem jenis kayak sambel Mayoor, sambel Babu, dan laen-laennya. Pendek kata tiap daerah di Betawi punya masakan khas, apalagi resep keluarga yang diberikan turun-temurun.

Mau apa?
Sebenernya sih kalau kuliner Betawi asli tiu digali, pasti lama-lama banyak penggemarnya juga. Emang bener, buat ngenalin ke publik bakalan ribet, lama, perlu usus kesabaran nyang panjang. Nyang kite arepin, ade lembaga baek pemerintah atau non-pemerintah mau nyeponsori promosi kuliner Betawi ini, biar populer lagi, biar perlu waktu.
Nah, siape nyang peduli? Ade anak mude nyang mau bekeringat berjuang ngenalin kuliner Betawi? Insya Allah sih ade juga.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Ikan Bakar Mak Etek Pontianak

Warung ikan bakar Mak Etek (Si Paman kecil) di Pasar Menara, di tengah Kota Pontianak, Kalbar, ini sederhana saja. Tempatnya di tengah los-los pasar seperti yang lain. Tapi ketika kita mendekati warung milik Mak Etek yang nama aslinya Bagindo Alizar (82 tahun) ini, maka indera pertama yang terangsang adalah bau harum ikan bakar yang dijamin menggugah selera makan. Kemudian indra penglihatan segera menangkap kepulan asap tebal dari proses pembakaran ikan yang dikerjakan di samping warung itu. Warung berukuran empat kali sepuluh meter ini dipenuhi delapan meja plastik bundar, dengan masing-masing empat kursi. Hampir setiap saat meja-meja itu dipenuhi pelanggan yang begitu nikmat menyantap ikan bakar, ikan gulai, gulai petai, taoge rebus, daun ubi kayu. Suasana di warung ikan bakar Mak Etek bertambah khas dengan teriakan pelanggan yang meminta tambah nasi atau ikan, serta teriakan pelayan. Begitu riuh, dan berselera di tengah udara panas Pontianak yang berada di garis khatulistiwa, kendat…

Nasi Goreng Madura di Pontianak

Minyak Srimpi

Pada era 50-an tak banyak produk minyak wangi yang beredar di pasaran, terutama yang harganya terjangkau oleh mereka. Oleh karena itu, minyak pengharum badan itu banyak diproduksi perusahaan-perusahaan kecil guna memenuhi kebutuhan pasar akan pengharum. Oleh karena formulanya sederhana dan memakai bahan-bahan atau bibit minyak wangi yang terjangkau, maka dapat dikatakan hampir semua minyak wangi yang beredar waktu itu baunya nyaris seragam.           Satu merk yang popular pada saat itu, dan ternyata masih eksis hingga sekarang adalah minyak wangi cap Srimpi. Minyak ini dikemas dalam botol kaca kecil berukuran 14,5 ml, dengan cap gambar penari srimpi, berlatar belakang warna kuning.           Pada masa itu minyak Srimpi dipakai oleh pria maupun perempuan klas menengah di daerah-daerah. Baunya ringan, segar, minimalis, belum memakai formula yang canggih-canggih seperti halnya minyak wangi jaman sekarang.            Ketika jaman terus melaju, maka produk-produk minyak wangi yang lebih “…